Beleid perkare UU Cipta Kerja alias UU sapu jagat atawe yang sebelomnya disebut Omnibus Law, bikin penasaran masyarakat Indonesia. Perkaranye, ude liwat 5 ari dari disahin, UU yang katanye tebel sampe 905 halaman (ada nyang bilang 1.028 halaman), sampe ni ari, 22 Shafar 1442 hijriyah (10/10/2020) belonan bisa diakses publik.

Padahal, Presiden Joko Widodo ude sempat nongol buat nangggepin perkare ini, bikin siaran langsung nyang diliput media massa ama diviralin liwat media sosial, Kamis 21 Shafar 1442H (08/10/2020). Kate orang nomor 1 di Republik ini, UU Cipta Kerja kudu dicepetin biar orang nyang mau gelontorin duit buat usahe di Indonesia alias investasi bisa segera masup.

Alesannya, investasi penting buat ngebuka lapangan kerje. Maklum, saban taon, sedikitnye ada 2,9 juta orang Indonesia nyang butuh kerjaan bakal idupnye. Mangkanye, biar pade masup, kudu dibuatin aturan nyang lebih gampang. Sebab, selama ini, aturannya ribet, jadi investor ogah masup.

Makanye, kata Presiden nyang sempat nyicipin jadi Gubernur Betawi (DKI Jakarta) dua taon itu, die minta rakyat jangan kemakan berita palsu atawe HOAX yang beredar. Sebab, sedikitnya ade 7 pesen nyang dianggap kagak sesuai isi UU itu.

“Saya ambil contoh ada informasi yang menyebut penghapusan Upah Minimum Provinsi, Upah Minimum Kabupaten, Upah Minimum Sektoral Provinsi. Hal ini tidak benar karena pada faktanya Upah Minimum Regional tetap ada,” kata Jokowi yang dikutip Kompas.com.

Makanye, die minta semua masyarakat kudu pahamin dulu isi dari UU Cipta Kerja yang ude disahin DPR, 17 Shafar 1442 H (5/10/2020) sebelomnye. Katanye, kalo emang kagak setuju sama isi UU itu, dia minta bisa pake jalur konstitusional: ngajuin gugatan ke Mahkamah Konstitusi.

Cilakanye, sampai ni ari, itu UU belom juga bisa diakses masyarakat. Kate ketua Badan Legislatif (Baleg) sewaktu disahin tempo ari, draft-nye belom final. Nyang begini, bikin kebanyakan orang geram.

“Ketiadaan akses publik terhadap naskah final UU Cipta Kerja  telah menyebabkan kontroversi dan polarisasi. Sehingga pemerintah harus segera membuka akses final UU Cipta Kerja ke masyarakat,” kata Ketua ILUNI UI Herzaky Mahendra Putra, dalam keterangan pers, nyang dikutip CNNIndonesia.com, Sabtu, 22 Shafar 1441 H (10/10/20).

Susehnya ngedapetin UU Cipta Kerja nyang ude final itu, bakalan bikin masyarakat kagak bisa dapat penjelasan nyang bener. Kalo informasi kagak jelas begini, bikin orang bisa salah paham dan saling curige. Ibarat peribase: kuning kerana kunyit, item kerana areng: orang nyang idup jadi mudah dihasut.

By BangBul

betawipedia.com adalah situs informasi mengenai segala hal tentang Betawi. Mencakup aktivtas warga betawi, seni, budaya dan sejarah Betawi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *